Setiap orang dengan agenda harian hidupnya masing-masing pastilah butuh semacam oase untuk tetirah sejenak menyegarkan kembali stamina agar dapat lanjut menggapai tujuan dengan semangat yang terbaharui.  Perempuan sesibuk Yeni Fatmawati (46) dengan segudang posisi penting di berbagai organisasi; sebut saja  Pendiri dan sejak tahun 2008 diamanahi sebagai Ketua Dewan Pembina Indonesian Corporate Counsel Association (ICCA), Co Founder International Society of Sustainability Proffesional (ISSP)  chapter Indonesia, dan Pendiri sekaligus Wakil Ketua Padjadjaran Law Center –Komunitas Hukum Universitas Padjadjaran  (Unpad) Bandung; memilih puisi yang telah digandrunginya sejak kecil sebagai oase itu.

Yeni telah memenangkan banyak penghargaan untuk urusan berpuisi ini karena sejak masih tercatat sebagai siswa SD sampai setelah menjadi mahasiswa jurusan Hukum Internasional di Fakultas Hukum Unpad, dia tergolong rajin mengikuti berbagai perlombaan. Juara pertama Lomba Poetry Readingantar universitas yang digelar oleh Fakultas Sastra Inggris Unpad pun sempat diraihnya pada masa itu.

Seiring perjalanan karir profesional yang terus menapak naik paska lulus  cum laude tahun 1994 dari almamaternya ( Yeni punya jejak rekam  karir yang mengesankan di berbagai perusahaan besar seperti PT Sari Husada (Danone), PT Unilever Indonesia, Tbk, PT GE Finance Indonesia, PT Coca Cola Indonesia, -pen.) dan  pendalaman ilmu yang dilakukannya via program khusus di Brussels European Training Institute (2010) serta Harvard Business School (2011). ruh puisi dalam dirinya pun mengepakkan sayap bertransformasi ke dalam berbagai media, termasuk lukisan.

Adalah sahabatnya, Revita Tantri, yang setahun lalu mengajak istri dari Fahmi Idris ini bertandang ke Studio deDada di kawasan Bintaro dan mempertemukannya dengan sang pemilik studio, pelukis Chandra Maulana,”Ajakan Mbak Vitta bikin aku semangat karena sudah lama banget pengen belajar melukis tapi nggak pernah punya waktu akibat kesibukan kerja.”

Antusiasme Yeni kian merekah saat Chandra menyodorkan kanvas kosong berukuran 205×124 cm,”Ini pertama kali melukis di kanvas terus langsung segede itu … eh, ternyata enjoy.. “Papar ibu dari dua remaja, Reihan Abhipradana dan Naura Ambareswari, yang menilai melukis di kanvas sebesar itu merupakan tantangan tersendiri,” Belajar melukis secara serius pertama kalinya ya lewat kanvas itu, termasuk bagaimana mengisi bidang gelap-terang dalam lukisan.”

Protected ,begitu Yeni menamai karya pertamanya,  menampilkan setangkai mawar ungu mendominasi kanvas secara vertikal dengan jalinan kawat berduri melintang di depan mengisyaratkan perlindungan yang sempurna. Juga kecemasan yang sangat dalam 

“Buatku, lukisan itu adalah sebuah puisi yang terbentuk dari coretan dan goresan acrylic atau media-media lukis lainnya. Pesan yang dikandungnya tersampaikan melalui permainan gelap-terang atau nuansa warna yang dipilih oleh pelukisnya.” Ungkap Duta Gerakan Gandrung Tatangkalan (Rakgantang, gerakan cinta tanaman,-pen.)  ini,” Sama seperti puisi, lukisan mungkin hanya bisa dinikmati oleh mereka yang memahami maknanya yang terkadang tampil absurd, abstrak, atau realistis apa adanya sesuai tampilan di kanvas.”

Ada puluhan lukisan berbagai ukuran yang telah dilahirkan Yeni dalam kontemplasi kanvas yang diakuinya terbilang intens sejak tahun 2015  itu. Ada dua pameran bersama yang telah diikutinya, yaitu Pameran ‘Imaji Bahari Nautika Rasa’ di Galeri Nasional, Jakarta (September 2016) dan ‘ARTefak Laut Kidul’ di Papuri Art Gallery, Bandung (Desember 2016). Lukisan yang diikutsertakan dalam pameran pertama sudah diboyong pulang oleh pembelinya.

Lukisan lain yang berjudul ‘Danau Kelimutu’ pun  sold out pada ajang Pameran Kain dan Budaya Ende beberapa waktu lalu,”Ada yang beli lukisan itu senilai Rp 25 juta, lumayan buat nambah-nambah biaya renovasi Museum Ende.”Tutur Yeni yang terpilih sebagai Wakil Ketua Komunitas Peduli Wastra (wastra adalah kain tradional dari berbagai pelosok Nusantara, -pen.) seraya menambahkan bahwa momen tersebut merupakan pameran pertama dalam agendanya setelah menerima amanah itu.

Saat perayaan ulang tahunnya pada Januari 2016 lalu, Yeni mendampingkan puisi kata dan puisi kanvas melalui peluncuran buku kumpulan puisi hasil kolaborasi dengan dua temannya berjudul ‘Resonansi Tiga Hati’  dan pameran 12 lukisan karyanya di Dia.lo.gue Art Space, Kemang, Jakarta.  Sementara puisi yang melangkah  ke dalam kanvas dilakoni Yeni kala menterjemahkan puisinya berjudul  Sepi (2012)  ke dalam sebuah lukisan monokromatik coklat . Eksplorasi media puisi anak keempat dari lima bersaudara pasangan (alm) R Dudung Priatna dan R Tafrijiah ini ternyata masih terus berlanjut. Kali ini dia memilih jalur tiga dimensi dengan belajar membuat patung pada Dolorosa Sinaga. Dukungan penuh suami dan anak-anak sepertinya  membuat penjelajahan puisi Yeni akan terus berlanjut merambah zona-zona baru.

“Puisi, melukis, dan  mematung.menurutku  bisa menjadi sarana pengasah kehalusan budi, wahana perenungan yang berujung pada terbebaskannya jiwa dari belenggu persoalan kehidupan yang mungkin mendera, juga merupakan pembasuhan jiwa yang sekaligus penjaga keseimbangan otak kiri dan kanan….” Papar Yeni yang berharap bisa terus belajar dan berkarya serta suatu saat bisa membangun studio representatif yang dapat mengalirkan manfaat bagi mereka yang kurang beruntung.

Sumber: https://www.kompasiana.com/sacred-edelweiss/58743d2cd49373112a02d096/transformasi-puisi-yeni-fatmawati

BERITA LAINNYA
Pengumuman Pemenang Papatong Award 2021

Pengumuman Pemenang Papatong Award 2021

Lomba Membaca Puisi Hijau PAPATONG AWARD #AnugerahPuisiBumi 2021 yang bertemakan Eksistensi Bumi dan Pelestarian Lingkungan dibuka sejak  5 Januari 2021 dan ditutup  15 Maret 2021, telah menerima beragam video puisi dari para peserta. Peserta yang mengikuti tidak...

Pengumuman Peserta Unggulan Papatong Award 2021

Pengumuman Peserta Unggulan Papatong Award 2021

Pemenang Unggulan Lomba Membaca Puisi Bertema Eksistensi Bumi dan Pelestarian Lingkungan -Papatong Award #AnugerahPuisiBumi 2021 Unggulan Kategori A Nabila Eka – SMA Muhammadiyah 10 Gresik Zabila Maydinah – SMPN 210 Ciracas Centex, Jakarta Gricesella – SMP CKTC...

Puisi Pilihan untuk Papatong Award #AnugerahPuisiBumi 2021

Puisi Pilihan untuk Papatong Award #AnugerahPuisiBumi 2021

Beberapa puisi pilihan yang bisa dibacakan dalam lomba membaca puisi di Papatong Award: #AnugerahPuisiBumi 2021BAGIMU NEGERI: GEMAH RIPAH LOH JINAWI Yeni Fatmawati Kugenggam  biji-biji hitam kemilau jumlahnya tak terbilang Lalu kutabur di atas hamparan padang dan...

Papatong Award 2021-Anugrah Puisi Bumi

Papatong Award 2021-Anugrah Puisi Bumi

Papatong Artspace studio seni yang didirikan oleh Yeni Fatmawati bekerjasama dengan Rayakultura mengadakan lomba menulis dan membaca puisi dengan tema Eksistensi Bumi dan Pelestarian Lingkungan. Puisi yang dibawakan adalah karya sendiri yang dibacakan sendiri atau...

Pameran Tunggal Mozaik Kehidupan

Pameran Tunggal Mozaik Kehidupan

Yeni Fatmawati, bekerjasama dengan Rayakultura dan Tembi Rumah Budaya menggelar pameran tunggal karyanya di Tembi Rumah Budaya, jl. Parangtritis Km 8,5, Tembi, Timbulharjo, Sewon, Bantul, Yogyakarta. Pembukaan pameran ini dibuka pada hari Jumat, 10 Januari 2020, pkl...